Women Research Institute

Promoting women leadership and inclusive,
gender-based, and sustainable natural resource governance

Sebuah Negara dikatakan berhasil dalam program pembangunan apabila tingkat kesejahteraan masyarakatnya tinggi. Tingkat kesejahteraan lazim diukur dengan melihat tingkat pendapatan, tingkat pendidikan dan kondisi kesehatan masyarakatnya. Indonesia menetapkan target MDGs Angka Kematian Ibu (AKI), sebagai salah satu indikator pembangunan, sebesar 102 kematian per 100,000 kelahiran hidup untuk tercapai pada tahun 2015. Berdasarkan Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia (2012) AKI di Indonesia berada masih berada pada angka 359 kematian per 100.000 kelahiran hidup.


Salah satu upaya Pemerintah Indonesia untuk menekan tingginya AKI adalah dengan memberikan jaminan pelayanan kesehatan kepada seluruh perempuan hamil, melahirkan, dan dalam masa nifas melalui program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN). JKN diberikan melalui Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2004 tentang Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN) dan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2011 tentang Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS), dan sejak 1 Januari 2014, program JKN secara resmi dilaksanakan.

Dalam rangka mengetahui dampak program JKN tersebut bagi masyarakat dan tenaga kesehatan, Women Research Institute (WRI) pada 2014 melakukan penelitian yang menyoroti efektivitas pelaksanaan JKN berdasarkan pengalaman bidan dan perempuan dalam mengakses pelayanan kebidanan di Jakarta Timur dan Kota Bandung yang memiliki tingkat AKI tinggi.

Dalam penelitian WRI yang dilaksanakan pada akhir 2014, ditemukan masih banyak perempuan peserta JKN yang mengalami berbagai persoalan seperti:

  • Akses Informasi Jaminan Kesehatan Nasional: masih minimnya informasi mengenai sistem rujukan, jenis penyakit kegawatdaruratan serta konsekuensi biaya yang harus ditanggung oleh pasien. Informasi yang komprehensif diharapkan dapat difasilitasi oleh BPJS Kesehatan dengan menghadirkan pusat informasi JKN di lokasi yang mudah diakses oleh masyarakat.
  • Akses Kepesertaan Jaminan Kesehatan Nasional: ketidak jelasan prosedur kepesertaan perempuan berasal dari keluarga miskin yang tidak memiliki akses informasi memadai, membuatnya berisiko dan tidak mendapatkan pelayanan kesehatan yang optimal
  • Pemanfaatan Pelayanan Jaminan Kesehatan Nasional bagi Pelayanan Kebidanaan: Pentingnya kejelasan cakupan manfaat pelayanan kebidanan, seperti layanan kontrasepsi, termasuk pembelian alat atau obat kontrasepsinya. BPJS Kesehatan diharapkan dapat memastikan ketersediaan dan pendistribusian alat kontrasepsi gratis.
  • Fasilitas Kesehatan yang tidak memadai: ketidaksiapan fasilitas kesehatan menghadapi penumpukan jumlah peserta JKN, menimbulkan antrian untuk pemeriksaan kehamilan dan juga pelayanan persalinan tidak terhindarkan. Peningkatan jumlah pasien tidak diikuti dengan penambahan fasilitas ruangan dan alat operasi dan alat lainnya, sehingga banyak sekali pasien yang harus menunggu giliran untuk mendapat bantuan operasi persalinan yang berakibat meningkatnya resiko persalinan.
  • Tenaga Kesehatan (Bidan): memprioritaskan penambahan jumlah bidan agar perempuan yang mengakses pelayanan kebidanan dapat tertangani. Agar Bidan bisa secara otomatis atau mudah menjadi Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama dalam memberikan bantuan pemeriksaan dan persalinan pada perempuan hamil.
  • Sistem Rujukan Jaminan Kesehatan Nasional: menghadapi sistem rujukan yang birokratis dengan informasi yang sangat minim membuat banyak perempuan yang akhirnya terpaksa mendatangi pelayanan kesehatan seperti bidan yang tidak bekerjasama dengan BPJS yang mengakibatkan mereka harus mengeluarkan biaya-biaya yang seharusnya ditanggung JKN. Bidan praktik mandiri tidak secara otomatis kerjasama dengan BPJS Kesehatan.
  • Sistem Pembayaran Jaminan Kesehatan Nasional: perlunya informasi yang jelas mengenai biaya-biaya yang tidak dijamin dalam program JKN sebagai hak peserta JKN untuk menghindari adanya kecurangan.

 

Dari beberapa temun tersebut, maka pengawasan pelaksanaan program JKN masih dibutuhkan untuk dapat lebih meningkatkan kualitas pelayanan sesuai kebutuhan masyarakat, terutama perempuan.


Berdasarkan temuan penelitian WRI didapatkan beberapa rekomendasi perubahan peraturan perundang-undangan antara lain:

  • Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 71 Tahun 2013 tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional Pasal 8 ayat (3) butir c dengan menambahkan ketentuan mengenai peran aktif BPJS Kesehatan dalam memfasilitasi kerja sama bidan praktik mandiri dengan jejaring Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama.
  • Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 71 Tahun 2013 tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional Pasal 9 sampai dengan Pasal 12 dengan menambahkan secara rinci mengenai kelengkapan alat dan fasilitas lainnya di tiap fasilitas kesehatan sebagai salah satu syarat untuk dapat bekerjasama dengan BPJS Kesehatan.
  • Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 71 Tahun 2013 tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional dan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 28 Tahun 2014 tentang Pedoman Pelaksanan Program Jaminan Kesehatan Nasional agar dapat lebih eksplisit menyatakan bahwa syarat pendaftaran dan pemilihan Fasilitas Kesehatan Tingkat Pertama tidak harus sesuai dengan wilayah domisili yang tertera di identitas kependudukan (Kartu Tanda Penduduk atau Kartu Keluarga).
  • Menambahkan penjelasan yang lebih elaboratif terkait situasi khusus pasien yang diperbolehkan tidak mengikuti prosedur rujukan berjenjang, yaitu penjelasan rinci terkait: kondisi kedaruratan medis (Pasal 14 ayat 3 dan Pasal 15 ayat 4), pertimbangan geografis (Pasal 15 ayat 4) dan kekhususan permasalahan kesehatan pasien (Pasal 15 ayat 4) pada Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 71 Tahun 2013 tentang Pelayanan Kesehatan Pada Jaminan Kesehatan Nasional.


Jakarta, 25 Maret 2015
Women Research Institute

Download:

Press Release Seminar WRI_Efektivitas Jaminan Kesehatan Nasional untuk Menurunkan Angka Kematian Ibu_25 Maret 2015.pdf

Publikasi Terbaru

  • Panduan Pelatihan Kepemimpinan Perempuan

    Panduan Pelatihan Kepemimpinan Perempuan ditulis berdasarkan serangkaian pelatihan peningkatan kapasitas kepemimpinan perempuan yang dilakukan oleh Women Research Institute (WRI) di lima wilayah terpilih, yaitu Padang, Deli Serdang, Mataram, Pekanbaru, dan Jakarta. Hal ini merupakan tindak lanjut dari penelitian yang dilakukan oleh WRI pada 2012 dengan tajuk "Feminist Leaderships Paska Negara Otoritarian Indonesia dalam Mempengaruhi Gerakan Sosial dan Korelasinya dengan Peningkatan...

Lembar Informasi

Press Release

Informasi Terkini