Women Research Institute

Promoting women leadership and inclusive,
gender-based, and sustainable natural resource governance

Sumber: Kabar24.com, Kamis, 16 Januari 2014


Kabar24.com, JAKARTA— Publik mulai tak percaya dengan calon anggota legislatif pria, karena lebih banyak melakukan korupsi dibanding calon anggota legislatif perempuan.


"Kalau dari hasil penelitian di lapangan, justru kini masyarakat berharap banyak ke (caleg) perempuan karena memang mulai tidak percaya dengan anggota DPR pria," kata Direktur Penelitian Women Research Institute, Edriana Noerdin usai seminar bertajuk "Representasi Politik Perempuan: RUU Kesetaraan dan Keadilan Gender" di Jakarta, Kamis (16/1/2014).
Dalam penelitian tersebut, publik menganggap caleg perempuan bisa diharapkan tidak sekorup caleg pria. Meskipun, dalam beberapa waktu terakhir ada banyak pejabat atau tokoh perempuan yang ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) karena tindak pidana korupsi.

 

Kondisi tersebut, menurut Edriana, justru berdampak positif bagi caleg perempuan yang akan bertarung pada Pemilu Legislatif April 2014. Apalagi, jika dilihat dari Pemilu sebelumnya, ada peningkatan jumlah anggota DPR perempuan.


Pada Pemilu 2004, jumlah anggota DPR perempuan tercatat 11 persen dari jumlah total. Selanjutnya pada 2009, jumlah anggota DRP perempuan naik menjadi 18 persen dari seluruh anggota legislatif.


"Kenaikan itu cukup signifikan. Belum lagi aturan tahun ini yang mewajibkan partai politik wajib memenuhi kuota caleg perempuan sebesar 30 persen. Tentu ini menumbuhkan optimisme untuk bisa meningkatkan kuota perempuan sebagai anggota legislatif," katanya.


Meski jumlah anggota legislatif perempuan diharapkan bisa terus meningkat guna membela isu perempuan, Presiden Direktur CEPP FISIP UI Chusnul Mariyah mengatakan masih banyak proses rekrutmen caleg di partai politik yang belum mengedepankan kualitas.


"Proses rekrutmen di parpol itu, biasanya ditentukan oleh tingkat suka. Artinya yang disukai itu tentu yang gampang dikendalikan," ujarnya.


Ditambahkan Chusnul, masih ada diskriminasi dalam pola pikir masyarakat yang menyamaratakan sifat perempuan yang kerap merendahkan kaum hawa.


"Kalau ada satu perempuan bodoh, (dianggapnya) semua perempuan bodoh. Tapi kalau ada satu pria bodoh, ya cuma dia saja yang bodoh," tukasnya.


Dalam penelitian yang dilakukan lembaga swadaya masyarakat itu, tercatat sebanyak 45 persen masyarakat Indonesia merasa kurang terwakili oleh anggota DPR RI. Sementara itu sekitar 23 persen mengaku cukup terwakili dan 21 persen lainnya merasa tidak terwakili sama sekali.


Lebih lanjut, saat ditanya soal keterwakilan anggota DPR perempuan, sebanyak 29 persen masyarakat mengaku cukup terwakili, 40 persen merasa kurang terwakili, dan 16 persen lainnya mengaku tidak terwakili sama sekali. (Antara)

 

Link Berita: Caleg Perempuan Lebih Dipercaya Dibanding Caleg Pria